Cerita Soal Landlady

Kalau nggak salah, waktu itu Mariska pernah cerita tentang pengalaman dia pertama kali homestay di Selandia Baru saat mulai sekolah. Intinya, host dia nyebelin banget dan akhirnya dia pindah ke rumah lain di tengah kota. Sepertinya bagi yang tinggal di luar negeri, pasti punya pengalaman berurusan dengan landlord atau host yang nyebelin atau diluar ekspektasi kita. Gue juga mau cerita nih tentang pengalaman gue punya landlady yang rada ajaib.

Ceritanya, gue menemukan landlady ini di sebuah website penyewaan kamar. Sebut saja Ibu I. Saat itu, gue lagi cari kamar untuk bisa ditinggali kurang lebih 3 bulan di Den Haag. Si pemilik kamar ngirim pesan ke gue dan beberapa foto, gue pikir wah tempatnya enak nih, akhirnya gue memutuskan untuk melihat rumahnya. Jadi si ibu I ini berniat untuk menyewakan salah satu kamar di rumah pribadinya selama 3 bulan karena dia mau pergi berlibur ke Prancis. Dia punya bisnis kos-kosan juga, jadi dia merenovasi rumahnya sehingga dua lantai di atas rumahnya berisi kamar-kamar yang bisa disewakan mulai dari 6 bulan sampai 1 tahun, dengan pintu masuk berbeda pula.

Begitu gue masuk rumahnya, wah gue langsung suka nih rumah. Kelihatan rumah tua gitu, dan kamar gue lumayan luas. Kamar gue adalah ruang makan yang akhirnya didesain menyerupai kamar tidur dengan satu tempat tidur ukuran single. Selain itu, si nyonya juga kelihatan baik, tipikal oma-oma yang selalu memuji, pokoknya kesan pertama oke banget lah. Ditambah lagi kamar mandinya epic banget, ada bathtub segala, interiornya juga royal banget kesannya! Tanpa pikir panjang, gue mengiyakan untuk menyewa kamar-makan-yang-direnovasi-jadi-kamar-tidur itu dengan harga sewa yang nggak murah, sekitar 600 euro per bulan, all-inclusive.

Akhirnya bulan Juni 2016 gue pindah ke rumah tersebut. Letak rumah yang nggak jauh dari stasiun besar dan lingkungannya yang bagus banget bikin gue semakin betah. Apalagi dulu gue bekerja di Amsterdam, jadi koneksi dari rumah ke stasiun gampang banget. Saat gue tinggal disitu, gue punya dua teman serumah, dua-duanya orang Italia, namanya F dan V. Awalnya semua baik-baik saja.

Sekitar satu bulan sebelum kontrak gue berakhir, V cerita sama gue bahwa dia punya masalah dengan ibu I. Jadi, kontrak kamar V juga berakhir kurang lebih sama dengan kontrak gue, dan dia sudah berjanji dengan ibu I bahwa dia akan dapat kamar baru di lantai atas, yang saat itu sedang ditinggali orang lain. Ternyata, si penyewa kamar di lantai atas sengaja ‘menyelundupkan’ pacarnya biar bisa tinggal di satu kamar. Begitu si ibu I ini tahu, dia marah besar dan langsung mengusir si penyewa kamar tersebut. Kamar itu kosong sebelum waktunya. Yang bikin lebih parah lagi, ibu I menyanggupi orang lain untuk menyewa kamar itu hanya karena orang lain itu sanggup untuk pindah dan bayar lebih awal! Jelas saja si V langsung berang dan dia memperingati gue untuk hati-hati dengan ibu I.

Gue langsung menimbang-nimbang saran V. Gue menimbang tentang kepribadian ibu I yang culas dan harga sewa kamar yang cukup mahal. 600 euro itu bisa buat nyewa studio di daerah Scheveningen lho. Akhirnya gue memutuskan untuk nggak memperpanjang kontrak gue atau menyewa kamar lain di rumah ibu I karena takut bernasib sama dengan V. Untungnya gue cepat menemukan rumah lain dengan luas kamar yang cukup besar dan harga sewa yang lebih murah. Di bulan September, gue pindah ke rumah tersebut.

Tiba saatnya gue harus menagih uang deposit ke ibu I. Di Belanda, deposit biasanya seharga sama dengan harga sewa per bulan dan akan dikembalikan saat periode sewa berakhir. Eh gile, si Ibu I ini ternyata doyan banget mengulur waktu untuk ngasih deposit balik ke gue. Alasannya dia masih di Prancis lah, dia mau lihat kamarnya dulu sebelum ngasih deposit lah, pokoknya alasannya macem-macem, sementara gue harus bayar uang sewa di rumah yang baru. Jelas aja gue nggak terima alasan kayak gitu dong. Di Eropa dimana-mana udah pake internet banking masa iya dia harus kembali ke Belanda dulu buat setor duit ke gue? Akhirnya setiap hari gue teleponin, gue SMS, pokoknya gue teror tuh ibu. Untungnya beberapa hari kemudian dia membayar deposit gue secara penuh sehingga gue bisa bayar sewa rumah baru. Itu juga pake ngedumel segala.

Dua bulan kemudian, gue menerima telepon dari si ibu I lagi. Dia nanyain ke gue tentang salah satu tenant-nya yang adalah teman gue. Kata ibu I, teman gue ini orangnya sembrono dan dia menemukan heater kamarnya dipasang terus-terusan lah, bau nggak enak dari kamarnya lah, pokoknya si ibu I ini komplain terus tentang temen gue. Lah gue mana tahu kebiasaan temen gue kan, akhirnya gue bilang aja gue udah lama nggak ngobrol sama dia. Terus dijawab lagi, “Oh, tapi saya kira dia teman baik kamu…” Lah kenapa dia ngurusin masalah gue temenan sama siapa? Gue jawab berulang-ulang bahwa gue udah lama nggak ketemu sama temen gue ini tapi pesan dia akan gue sampaikan. Gue langsung kirim pesan ke temen gue ini yang bilang bahwa ibu I nyariin dia. Eh temen gue langsung curhat, “Duh, tuh ibu rempong banget deh, masa masalah kecil macam bak sampah penuh aja bisa jadi masalah besar buat dia! Tiap minggu pasti ada aja e-mail yang dikirim dari dia soal komplainan dia dan aneh-aneh semua!” Begitu denger curhat temen gue, gue langsung merasa beruntung nggak memperpanjang kontrak di rumah itu!

Apakah kalian pernah punya pengalaman punya landlord yang nyebelin? Silahkan curhat di kolom komentar di bawah ini!

 

 

18 komentar pada “Cerita Soal Landlady”

  1. Duh, gw punya bgt! Dulu landlord pertama gw orangnya super rese. Dia orang prancis warga keturunan gt. Bukannya rasis sih, tp gw selalu ada masalah sm yg keturunan.. Dia ga tinggal di rumah yang sama tapi suka mampir. Kadang dia suka cek kamar gue, kalo dia liat gw ngidupin lampu padahal sore dia ngomel gt, terus matiin lampunya, dibilang jangan boros listrik. Padahal itu udah mayan mendung dan cahaya dr luar dikit bgt. Terus kalo pas lagi giliran piket gw ga ada, dia telpon2in gw terus, padahal gw lagi ke luar kota. Ya gmn org gw lg liburan. Paling ngeselin sih waktu itu akhir desember, suhu di luar 2 derajat. Dia sengaja matiin heaternya karena para penyewa yg lain ga ada (ada 4 org harusnya termasuk gw). Giliran gw telp, gw bilang kenapa dimatiin, ini ada gw di sini, eh dia malah blg “ya kan di situ kamu doang, yang lain ga ada” omg! Itu di luar 2 derajat loh, dan akhirnya gw tidur di kasur pake sleeping bag. Untung hari2 itu terakhir gw tinggal di situ. Dan urusan gw sama dia belum selesai setelah gw pindah. Dia ga langsung balikin deposito gw. Dia bakal ngirim deposito gw pake cek! Beberapa bulan setelahnya, dan itu jg dicicil 2 kali! Alasannya dia ga ada duit. Anjir! Akhirnya semua cek lunas dan dikirim ke rumah gw 6 bulan setelahnya! (di prancis emang orang2nya masih suka pake cek btw). Huff! Amit2 deh, dpt landlord kaya gt lg. Habis itu gw jg punya masalah sm landlord airbnb seminggu doang, dengan ras yg kurang lbh sama kaya si bapak, makanya gw agak trauma punya landlord orang itu. Hehe.

    Suka

    1. Gila Cun! Gue punya temen juga yang masalahnya mirip sama lo. Dia tinggal di rumah yang sama dengan si landlord, masa masalah heater dinyalakan seharian juga jadi masalah padahal itu musim dingin lho. Terus ceweknya temen gue pernah nginep disitu, pake kamar mandi, rambutnya rontok dan jadi keliatan di selokan. Ga dipungut dong sama si landlord, dia nungguin temen gw dan ceweknya pulang malem2 terus baru ceweknya disuruh pungut. WTF gile

      Disukai oleh 1 orang

  2. dulu waktu kuliah ngekost di bilangan Depok. Kost2annya dibagi dua area: kamar2 yang tanpa kran air panas, dan yang pake kran air panas. Nah suatu hari beberapa kran air panas ada yang rusak. Anak kost pada komplain. Dengen entengnya, ibu kost cuma bilang: kalo rusak, ya numpang mandi ke kamar yang kran air panasnya masih berfungsi kan bisa.
    Aku kebetulan memang bukan kamar dengan kran air panas…tapi ngedenger doi ngomong gitu duh miris cuyyyy 🙂

    Suka

  3. Waaah parah juga ya. Dulu waktu gw ngekos di Jakarta, satu kos-an kemalingan dan kami semua (sekitar 9 orang) kecolongan semua. Barang2 berharga dari HDD eksternal sampai laptop, gilak kan kok bisa semua ruangan kecolongan. Kita curiga ada org dalam, nah waktu itu si ibu kos kami minta untuk ganti gembok dan setiap kamar dipasangin gembok kecil gitu supaya lebih secure…daannn dia gak mau bahkan gak merasa bersalah atau care tentang kemalingan ini. Kesel banget! Akhirnya gw pindah kos soalnya merasa gak aman banget 😦

    Suka

    1. Jadi cara care-nya dia adalah cuma ngasih saran dipasangin gembok kecil tiap kamar? Gile, peduli banget ya tu ibu kos. Kalo dibeliin 9 gembok masih mending.

      Suka

      1. Salh nulis gw! Mksdnya waktu itu yang minta gembok kecil dipasang tuh anak2 kosnya, tapi si ibu ini nolak dengan alasan mahal 😤 dan dia gak ada blg maaf ya atau kasih pintu yg lebih bonafide. Gak, cm diem aja bahkan gak datang ke kos an kita untuk lihat damagenya (dia tinggal di tempat lain)

        Suka

      2. Eh buset. Ngomong2 soal ibu kost di Jakarta, gw juga pernah ngekost sebulan pas jadi maba, dan yang jaga kost nyebelin abis… Masa tiap kita minta tolong ini itu selalu minta duit. Akhirnya aku cabut di bulan pertama.

        Suka

      3. Emang selalu aneh2 ya klo crita kos an! Tapi emang seru banget ya klo inget cerita ngekos di Jakarta walau kadang ada yang parah banget tapi kebanyakan seru2 juga hehe

        Suka

  4. Jangan punya landlady oma2…. ini rese banget memang. Dulu pas aku pindah ke Oslo setahun urusan kerjaan, aku disewain kantor apartemen di lantai 2 di sebuah rumah. Jadi itu emang rumah, lantai bawahnya ini ditempatin si oma, lantai 2 nya kosong (jadi memang apartemen lengkap, pake ruang tamu, dapur, kamar mandi dan kamar tidur). Eh dia tuh komplen melulu kalau gw masak dan sampahnya banyak, jadi dia harus bayar uang sampah banyakan (Lah emang urusan gw? Terus situ dapet uang sewa diapain dong??)

    Terus pas my-then-boyfriend dateng buat ngunjungin aku semingguan, dia rese banget selalu komplen kalau kita berisik lah etc (believe me, we’re not – gw bukan tipe2 orang yang nyetel musik kenceng2 atau party, gw demennya baca buku or tidur!) , aku sebel banget loh, ini kan seharusnya apartemen, bukan nyewa kamar di tempat dia. Kalau dia ga tinggal disitu juga kan so what?

    Sampe terakhir urusan ribut soal bersih2 pas moving out, karena gw bersihin dia ga terima, harus sewa tenaga profesional katanya, dan ngecharge kantor sampe 20,000 kr (kurs-in sendiri deh). Waktu itu semua kantor yang bayarin termasuk sewa, tapi aku sempet kesel dan ngomong sama bosku, untungnya bosku cuman ketawa aja.

    Udahlah, nenek2 itu rese!

    Suka

    1. Setelah cabut dari situ, aku pengen kasih review jelek. Tapi entah kenapa profilnya ga bisa dilacak, padahal dia punya akun di housinganywhere, kamernet dan lain-lain. Yang paling dirugiin sih temenku itu yang dicari2in dia sampe telpon2 aku segala. Cowokku aja bilang kalo udah bekas landlady/lord, ga ada lagi urusan sama kita, jadi sebenernya ga boleh mereka main telpon2. Temenku itu bilang dia bayar uang sewa SETAHUN dibayar di muka. Aku ga ngerti itu begonya dia atau pinternya si landlady yang puter-puterin aturan.

      Suka

  5. Selama 18 tahun jadi anak kos, seingatku selalu dapat Ibu kos yg baik. Malah waktu ngekos di Jkt, Ibu kos nya punya usaha katering. Jadi klo ada orderan, selalu dapat makan gratis 2 hari-an. Lumayan ngirit lah soal makanan pas kos di sana. Pas kos terakhir di Sby, malah dikasih hibahan sepeda sama pemilik kos. Soalnya kasihan lihat aku jalan kaki jauh ke kampus. Disuruh naik sepeda ontel akhirnya. Lumayan. Cerita sama Ibu kos ga ada yg aneh2. Klo sama anak2 kos lainnya, baru ajaib2. Oh ya, aku klo ngekos selalu menghindari kosan rame2. Maksimal 4 orang lah. Ga bisa klo rame2. Ga rame2 aja ceritanya ajaib2, gimana klo rame2.

    Suka

  6. Ada beberapa yg spt itu. Biasanya nenek2. Walau nggak semua. Sampai kadang heran jgn2 mrk melakukannya karena krg perhatian dan mrk sendiri punya masalah pribadi. Pernah juga sih nenek2 tp profesional lah.

    Suka

    1. Sepertinya beberapa komentar di tulisan ini bilang bahwa nenek nenek emang lebih rempong. Mungkin juga karena mereka udah gak ada kerjaan lagi jadinya lebih “fokus” ngurus rumah dan jadinya lebih cerewet kali ya.

      Suka

  7. Aku sempat jadi anak kos di Jakarta, tapi engga pakai Ibu Kos, jadi merdeka. Paling aku yang negur tetangga kalau masih rame ngobrol di tengah malam. Nah kos2an ini tiap hari dibersihkan. Kalau AC atau lampu lupa matiin, pasti dimatiin sama si Mbak. Lagian kita kan manusia yang penuh kekhilafan 🙂

    Pas lagi jadi Ibu Kos, aku juga reseh. Lagi-lagi soal keberisikan. Anak kos gue satu dari Barbados. Jadi kebiasaan ngomong saingan sama ombak, kalau lagi Skypean satu rumah bisa denger. Paling ngeselin sih kalau denger anak kos bercinta, aduh engga deh. Untungnya peran sebagai Ibu Kos udah kelar.

    Suka

    1. Pas aku tinggal disitu sih si ibu kost emang gak ada karena lagi liburan di Prancis. Tapi setiap seminggu sekali ada tukang bersih-bersih yang dateng. Nah si tukang bebersih ini yang suka jadi “mata-mata” ke ibu kost.

      Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.