Kenangan Ospek

Di blognya, salah satu tulisan terbaru Stephanie adalah tentang mengingat hari pertamanya di universitas. Gue komen disitu dan Stephanie minta gue cerita kenangan hari pertama di kampus. Wah, ceritanya segudang deh kalo soal itu!

Dulu gue terkenal sebagai mahasiswa baru (maba) yang bandel. Di kampus gue dulu, maba punya dua kali ospek. Yang pertama adalah ospek universitas dan ospek fakultas. Sialnya, karena fakultas gue isinya banyak program studi, jadilah ospek gue ada tiga biji: ospek universitas, fakultas, dan ospek jurusan. Gue cuma ikut dua dari tiga ospek.

Ospek universitas ya kebanyakan formalitasnya. Yang bikin sebel, karena universitas itu gede banget dan fakultasnya banyak, maka kami harus punya kelompok yang terdiri dari maba-maba lain jurusan. Udah gitu tugasnya banyak pula. Gue sendiri udah lupa apa aja tugasnya, kalo nggak salah disuruh buat poster lah, slogan lah, macam-macam deh. Udah gitu senior-seniornya galak pula, padahal kenal juga nggak. Yang gue inget banget adalah disuruh bawa bekal makan siang pake teka-teki aneh, udah gitu cuma disuruh makan 5 menit! Kan gila?

Ospek kedua yang gue ikuti adalah ospek fakultas. Yang ini karena skalanya lebih kecil, maka kegiatannya lebih intens lagi. Seharian duduk di auditorium, nonton drama tiap jurusan, ada juga outbound dan tugas-tugas tiap jurusan yang aneh-aneh kayak suruh bikin yel yel, buku angkatan, dan lain-lain. Tujuannya setelah ospek juga nggak jelas.

Yang paling gue inget dari ospek ini adalah di hari terakhir ada pertunjukan drama yang ada hantu-hantunya (hantu bohongan lah), tapi cukup nyeremin sampe ada satu temen jurusan gue yang pingsan. Gosip pasca ospek, ternyata ada satu hantu beneran yang ikut nampang di pertunjukan itu karena jumlah pemain hantu yang nggak cocok dengan jumlah hantu di panggung!

Denger-denger setelah ospek angkatan gue, udah nggak ada pertunjukan hantu-hantuan karena banyaknya mahasiswa yang pingsan atau sakit selama nonton. Ya iya lah, senior-senior itu mana tahu sih kemampuan para maba, kali aja ada yang emang nggak kuat sama yang horor horor.

Nah, ospek jurusan ini yang nggak gue ikutin. Jadi setelah ospek fakultas, seharusnya hari pertama belajar dimulai. Tapi ospek jurusan berlangsung selama hari kuliah, bahkan ada jurusan yang bisa sampai setengah semester ospeknya. Kalau jurusan gue dulu sih cuma sekitar tiga bulan dari awal masa kuliah.

Yang bikin nyebelin dari ospek jurusan ini ya karena mulainya samaan dengan hari belajar itu. Plus senior seniornya juga ngeselin. Mereka menuntut kami hafal nama dan angkatan mereka, tapi mereka ngafalin nama maba aja ogah. Gue merasa nggak dihargai kalo gitu caranya. Plus caranya manggil maba juga belagu banget. Suatu hari, kelas gue dicegat senior dan diajak ke taman, kemudian ditanya satu-satu kenapa angkatannya segini banyak tapi yang ngumpul ama senior itu itu doang. Salah satu cewek kemudian jawab gini, “Iya, soalnya gue sibuk”. Badass abis! Sejak itu si cewek dan gue jadi teman dekat bahkan sampe sekarang.

Karena si senior nyebelin yang bisa muncul dimana saja itu, setiap kali selesai kelas gue langsung kabur dari kampus. Caranya susah pula. Mereka sering nongkrong di tempat dekat pintu utama, jadi gue harus jalan muter dari belakang fakultas untuk ke halte bus. Mana kadang suka panas terik banget dan kampus gue bisa berubah jadi sauna kalo matahari lagi gahar-gaharnya. Untungnya setelah ospek jurusan selesai (temen temen seangkatan gue diangkut ke Puncak, entah deh ngapain dan diapain sama senior), para senior udah nggak begitu peduli lagi sama maba dan nggak perlu takut ditanyain “Eh nama lo siapa? Kok nggak pernah ngumpul sih?”.

Begitulah cerita gue jaman jadi maba. Bagaimana cerita ospek di kampusmu? Dan dulu kamu dikenal sebagai maba yang kayak apa sih? Silakan tulis di kolom komentar, ya!

23 komentar pada “Kenangan Ospek”

  1. Maba tukang ngeyel. Ospek di kampusku dulu namanya pengkaderan. Duh, jamanku pengkaderan bener2 deh ga berperikemanusiaan dalam hal perlakuan. Ada 3 kali. Pengkaderan Institut namanya Bakti Kampus lamanya 2 kali weekend. Pengkaderan Fakultas, lalu pengkaderan jurusan namanya Bina Cinta Statistik (BCS) yang seringnya dikenal Bina Cinta Senior karena sering jadi ajang Senior tebar pesona ke Maba (dan seringnya memang Senior ujung2nya kawin sama yg dikader). Pengkaderan jurusan ini berlangsung selama 6 bulan. Setiap hari ada tugas (yg seringnya ga masuk akal), Sabtu dan Minggu ga pernah libur musti ke kampus. Isinya pengkaderan di kampus (pada jamanku) lebih ke arah fisik. Karena Institut Teknik ya, jadi ga pandang bulu laki2 dan perempuan perlakuannya sama. Aku tukang ngeyel soalnya sering nanya hal2 yg menurutku ga masuk akal (ttg penugasan). Saking sering ngeyelnya sampai dikenal sampai angkatan paling tua. Yang lain pada diam, aku selalu mengkritisi sampai detail. Pernah aku beberapa kali ga ngerjain tugas, trus ada satu waktu pas dibentak2 di depan maba lainnya, saking emosinya aku bentak balik dengan suara super kenceng, “saya malas mengerjakan tugas kalian. Orangtua saya biayain saya kuliah di sini bukan untuk jadi kacung kalian!!” Sambil nunjuk ke semua senior. Bwuahaha itu epic banget,diingat sampai sekarang lho kalo ketemu sama senior2 πŸ˜…πŸ˜… saking sudah frustasi sama pengkaderan. Lha gimana, kuliah sehari2 aja sudah susah sama rumus2 njlimet, ketambahan tugas2 pengkaderan yg kayak never ending story belum lagi sabtu minggu dihajar fisik. Lelah lahir batin.

    Disukai oleh 2 orang

    1. Nama organisasi jurusannya kok dangdut banget ya ada Cinta segala πŸ˜‚ Wah gila mbak epic banget, dulu aku ga berani bentak senior karena ada yang galak banget kayak preman, jadi aku cuma main kabur kaburan aja. Males banget tau, setiap ketemu senior pasti diliatin atau ditanyain nama dan selalu dengan embel embel “Kok ga pernah liat ya? Kok ga pernah nongkrong bareng ya?” Dikira waktu gue segitu banyaknya sampe bisa dibuang-buang buat nongkrong…

      Suka

      1. Whuahaha iya bener, namanya ga banget πŸ˜…πŸ˜… kalau sudah dibawah tekanan berbulan2, percayalah, yang namanya takut dah ga ada lagi. Yg ada kesel bukan main sama senior2. Rasanya muak banget lihat mereka. Bayangkan, 6 bulan ga ada jeda sama sekali tiap hari.

        Disukai oleh 1 orang

    1. Makanya, jaman ospek tuh jaman banyak ancaman. Pas aku ospek juga gitu, di wanti-wanti harus ikut ospek, harus sering nongkrong, kalo nggak nanti pas lulus ga dapet koneksi senior buat cari kerja, atau ga dapet koneksi senior buat buku buku kuliah.

      Disukai oleh 1 orang

  2. Waduhhh lama dan banyak yah.. Kalau dulu aku pas ospek, seminggu doang, tapi yah ospek kampus, bukan fakultas. Untungnya memang cuma 1 aja. Disuruh macem2 juga Crys, masuk jam 7 pagi, udah harus hadir sebelumnya, trus gak boleh dianter, sdh harus jalan kaki dr satu titik, pakaiannya super aneh deh, terus tiap hari dikasih tugas yang notabene pulang kampus jam 4 sore, nyampe rumah, baru nafas, makan, udah sibuk nyari ini itu. Sampe hari ke-5, aku gak bawa yang disuruh, yah kena hukum.. Terus hari ke-6 bolos hahaha.. Baru datang lagi di hari terakhir.. Emang gak guna banget sih ospek ini. Ada juga yang disuruh inget2 nama seniornya..

    Kalau ospek lainnya, mungkin ospek kayak ekskul kalau ga salah, kayak misalnya mau masuk ke grup pendaki gunung, nah nanti tiap semester kan dibuka siapa aja yag mau daftar, biasanya semua discreening, terus diospek lagi.. baru habis itu kepilih jadi anggota atau ngga.. kesel dehh, mbok yah kalau dah di ospek, semua kek jadi anggota.

    Suka

    1. Kalo di Belanda, yang beginian namanya ontgroening. Biasanya cuma ada kalo mahasiswa mau masuk perkumpulan pelajar, jadi gak terinstitusionalisasi banget. Kalo di Indonesia sepertinya udah mendarah daging ya ospek yang ada fisik dan marah-marahnya, dimana aja pasti ada.

      Suka

      1. Tapi kayaknya kalau universitas sekarang mungkin masih tetap ada, tapi ga sesadis jaman dulu, cuma SMA kayaknya sudah gak ada ospek2 gini, yang masih bertahan tuh yang dr kemarin2 ada kasus sampe yg meninggal itu, yang sekolah Taruna deh kalau gak salah.. Gila banget sih sampe hilang nyawa orang gara2 ospek.. 😦

        Suka

  3. Ah Christa, sama banget! Aku juga ada ospek universitas, fakultas, dan jurusan, dan (sedihnya) aku ikut semuanya karena takut nanti dipikir ansos kalo ga ikut, atau ga dapet temen. So pathetic. Spt yang kamu bilang, tujuannya ga pernah jelas, senior belagu, tugas bejibun ga jelas, dan kita juga disuruh hafal nama dan nomor induk tiap orang di angkatan (ngapain coba??? kurang kerjaan banget). Pada bilang ospek ini nanti nyiapin buat dunia kuliah & kerja, termasuk tugas numpuk & dimarah2in seniornya, but I can’t see why. Tapi ngeliat budaya kantoran di Indonesia seniority-nya kuat banget, ya gue ga heran. Asalnya palingan dari ospek2 ini, yang menanamkan prinsip ‘seniority over everything’. Now that I look back, I wish I’d had the courage to ignore it and do my own thing. Si ospek2 dan tugas2nya ini beneran nyita waktu, and such a waste of time. Huaah masih emosi kalo inget ini. Pengen bikin post tentang ini, but that would be a super long rant πŸ˜€

    Suka

    1. Bikin dong Dixie!!! Tapi lucunya, ini ospek kan berakar dari tradisi Belanda, nah di Belanda kalo di dunia kerja malah boro boro ada senior junior, yang ada malah sama rata semua. Duh kalo di inget-inget juga kadang bikin bete apalagi karena ospek ini angkatanku jadi kebagi dua: 80% maba yang kayak kerbau dicucuk hidungnya, 20% maba bandel doyan kabur kayak aku. Sampe sekarang masih berasa lho ketimpangannya.

      Disukai oleh 1 orang

  4. Ah Crystal, sama banget! Aku juga ada ospek universitas, fakultas, dan jurusan, dan (sedihnya) aku ikut semuanya karena takut nanti dipikir ansos kalo ga ikut, atau ga dapet temen. So pathetic. Spt yang kamu bilang, tujuannya ga pernah jelas, senior belagu, tugas bejibun ga jelas, dan kita juga disuruh hafal nama dan nomor induk tiap orang di angkatan (ngapain coba??? kurang kerjaan banget). Pada bilang ospek ini nanti nyiapin buat dunia kuliah & kerja, termasuk tugas numpuk & dimarah2in seniornya, but I can’t see why. Tapi ngeliat budaya kantoran di Indonesia seniority-nya kuat banget, ya gue ga heran. Asalnya palingan dari ospek2 ini, yang menanamkan prinsip ‘seniority over everything’. Now that I look back, I wish I’d had the courage to ignore it and do my own thing. Si ospek2 dan tugas2nya ini beneran nyita waktu, and such a waste of time. Huaah masih emosi kalo inget ini. Pengen bikin post tentang ini, but that would be a super long rant πŸ˜€

    Suka

  5. Baca cerita lo seru, baca komen2nya tambah seru hahah πŸ˜€ Karena gue kuliah S1-nya 2x alias pindah kampus, jadi gue kan kena ospek 2x ya Tal. Waktu di Bali, kampus negeri, lumayan berasa ospek fakultasnya. Senior galak, tugas aneh, pake ada drama pula hadeuh -_- haha. Tapi kalo ospek universitas dan ospek jurusannya justru gue suka, karena full of fun! Bener2 pengenalan kampus, jadi kita ngerti di kampus ketemu siapa buat keperluan apa, semua ruangan ditunjukkin, gitu2 deh.

    Naaahh.. di kampus swasta yang sekarang, gue cuma ada 2 ospek yaitu ospek universitas dan ospek fakultas (teknik). Gue cuma ikut ospek universitas karena dapet sertifikat pendamping skripsi, kalo ospek fakultas gue gak ikut karena berbekal pengalaman, ga guna *songong* πŸ˜† Sempet di semester pertama gue diliatin senior, cuman seandainya gue “dilabrak,” gue udah tau musti jawab apa. Ya begitu lah πŸ˜€

    Suka

      1. Iya wajib, baik yang swasta maupun negeri. Ibaratnya, gimana mungkin lo bisa kuliah sejauh ini (sampe skripsi) kalo gak kenal orang dalem (baca: dosen, orang TU, staff perpus, jajaran, dll)-nya? Kan informasi mengenai perkuliahan banyak didapat dari mereka, selain di papan pengumuman

        Suka

      1. Sebelum mulai kegiatan belajar mengajar, ada satu hari yang kita semua dikumpulin di satu hall, waktu itu di Plaza Bapindo, Sudirman kumpulnya. Dikasih tau ruangan kelas kaya gimana, administratif, fasilitas-fasilitas kampus lewat presentasi. Udah itu aja.

        Suka

  6. Gw sebenernya ga pro ospek-ospekan, karena pada umumnya cuman jadi ajang balas dendam senior tapi pake dalih demi kekompakan dan menyiapkan mental. Tapi jurusan sipil angkatan gw pernah diospek baksos ngaspal jalan. Gw jadi iri karena gw pingin dong ikutan naik traktor *lah* hihi.. Maksudnya kalo kayak gitu kan ada manfaatnya buat masyarakat. Lain kali kalo ada kesempatan nyusun materi ospek lagi gw mau bikin yang banyakan baksos dan minim marah-marah ah.

    Suka

  7. Ospek disuruh bikin tas dari kain karung yang talinya dikepang empat. Jaman itu belum ada YouTube jadi ya sengaja. Abis itu disuruh cari air minum kemasan merek tertentu. Terkutuklah mereka yang bikin tugas gak jelas ini.

    Begitu hari H, mau upacara langsung masuk ruang sakit dan gak pernah ketemu ospek lagi. Itupun pakai ditakut2in, gak bakalan bisa lulus.

    Kemaren pulang Brawijaya masih ada ospek ajaib. Banyak yang jualan perlengkapan juga di depan kampus. Sungguh aku tak punya respect sama mereka yang desain ospek tak mendidik!

    Suka

    1. Sama banget mbak, pas aku jaman maba juga ngelihat toko toko di deket kampus pada ngejualin perlengkapan ospek bahkan tugas tugasnya juga. Yang paling ngeselin kalo disuruh bawa bekal tertentu tapi pake teka-teki.

      Suka

  8. ospek jurusan dulu disuruh nyebur ke sawah subuh-subuh, hahaha. temen sekampus saya yang jurusan teknik lebih parah lagi, disuruh baris terus jalan jongkok tengah malem di pedalaman hutan, pake kolor doang. literally pake sempak doang (yang cowo aja sih). kebayang ga tuh? absurd banget…

    Suka

    1. Kadang dipikir sekarang itu sebenernya ga penting banget ya… cuma jadi alat memuaskan dendam senior yang dulu digituin seniornya juga.

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.