Makanan Malaysia

Sebenernya, gue punya hubungan cinta-benci ama Malaysia, seperti orang Indonesia pada umumnya. Dulu sih males banget sama Malaysia, tapi sekarang kayaknya kadar sebelnya udah berkurang karena gue udah pindah ke luar negeri. Gue rasa kalau kita pindah merantau, ketemu orang yang dari negara tetangga tuh bukannya bete malah seneng, apalagi kalo sesama bisa ngomong Melayu… Lanjutkan membaca Makanan Malaysia

Menikah vs Pacaran di Erop

Hari Jumat lalu, seorang teman baik nanya via aplikasi chat: "Bedanya pacaran sama nikah di Eropa tuh apa sih?" Dia nanya pertanyaan ini karena di Indonesia, dia melihat pacaran dan menikah di Eropa tuh gak ada bedanya, kayak bebas banget gitu. Sebenernya ini pertanyaan yang cukup klise sih, dan kalau diterusin lama-lama isu stereotip dan… Lanjutkan membaca Menikah vs Pacaran di Erop

Cerita Soal Landlady

Kalau nggak salah, waktu itu Mariska pernah cerita tentang pengalaman dia pertama kali homestay di Selandia Baru saat mulai sekolah. Intinya, host dia nyebelin banget dan akhirnya dia pindah ke rumah lain di tengah kota. Sepertinya bagi yang tinggal di luar negeri, pasti punya pengalaman berurusan dengan landlord atau host yang nyebelin atau diluar ekspektasi kita. Gue juga mau cerita nih tentang pengalaman… Lanjutkan membaca Cerita Soal Landlady

365+

Minggu lalu (16 Januari 2016) adalah tepat setahun tinggalnya gue di Belanda. Yippie!!!! Rasanya seneng banget deh, berhasil tinggal jauh dari keluarga selama setahun, dan membuktikan ke diri sendiri bahwa gue bisa bertanggung jawab atas keselamatan badan dan jiwa sendiri selama setahun. Mandiri itu susah ternyata, huahahaha. Minggu lalu, gue "ngerayain" setahun tinggal di Belanda… Lanjutkan membaca 365+

Rejeki 2016

Di tahun 2015 lalu, entah gue nulis disini atau nggak, salah satu resolusi gue adalah punya pacar. Bukan karena untuk keren-kerenan atau peer pressure, tapi gue ngerasa bahwa 6 tahun jomblo adalah waktu yang cukup lama untuk menemukan jati diri. Sekarang gue merasa lebih siap, gue sudah tahu gue orangnya seperti apa, pengen nyari orang… Lanjutkan membaca Rejeki 2016

Makan Bareng Orang Londo

Di hari Selasa yang luar biasa panas terik, sebuah pesan datang ke Whatsapp gue waktu gue lagi makan es krim dengan penuh perasaan. Pesan itu berupa undangan makan malam untuk hari Senin malam dari mbak Deny, teman blogging di Belanda yang tinggal di Den Haag. Katanya itu undangan makan malam dalam rangka syukuran suaminya, Ewald,… Lanjutkan membaca Makan Bareng Orang Londo

Sejumput Rasa Indonesia di Tanah Belanda

Minggu lalu bisa dibilang jadi minggu paling bahagia dan paling menyenangkan selama gue tinggal disini. Kenapa demikian? Karena mama dan oma gue pergi bertandang ke Eropa! Kunjungan mereka di Belanda cukup lama, sekitar 4 hari 3 malam. Berikut gue ceritain apa aja yang gue lakukan bersama mereka dari hari Kamis sampai hari Minggu kemarin. Kamis… Lanjutkan membaca Sejumput Rasa Indonesia di Tanah Belanda

Stress? Pergilah ke Taman!

Di Jakarta, gue termasuk orang yang malas pergi ke taman. Kenapa? Soalnya udara Jakarta tuh panasnya nggak keruan. Jam udah menunjukkan pukul 4 sore, panas mataharinya masih sama kayak jam 2 siang. Bahkan kadang-kadang nggak ada angin pula. Beuh! Baru keluar rumah, rasanya udah kepingin masuk ke dalam rumah lagi karena nggak tahan dengan kelembaban… Lanjutkan membaca Stress? Pergilah ke Taman!

Sepeda Baru!

Sepeda adalah kebutuhan pokok orang Belanda. Kalau orang biasa kebutuhan pokoknya cuma sandang, pangan, papan, tambahin 'sepeda' untuk orang Belanda. Waktu gue les bahasa Belanda 2 tahun lalu, kami sempet ngomongin hal ini, kata guru gue sih orang Belanda ngerasa lebih bebas kalo ngendarain sepeda. Seolah-olah naik sepeda itu bikin stres hilang ketimbang naik mobil… Lanjutkan membaca Sepeda Baru!